My ‘Pathetic’ Love Story

Hari ini tiba-tiba aku kepikiran soal cinta karena di grup PranCIs, grup kelasku, ada yang membahas soal kecengan. Mengingat aku selalu dianggap sebagai orang paling ‘mati rasa’ di kelas sejak SD, aku jadi mikir aku beneran ‘mati rasa’ ga, sih? Kalau menurutku sih enggak. Tapi bagi kalian yang mau ikut menilai, aku akan memberikan beberapa bahan diskusi. LOL

Pertama kali aku tahu apa yang namanya “suka” adalah saat kelas 2 SD. Aku suka sama seorang anak laki-laki yang sekelas sama aku. Di semester 2, dia pindah ke Malaysia. Aku kira aku cuma asal suka aja. Eh setahun kemudian dia kembali dan satu sekolah lagi denganku. Aku suka lagi sama dia. Sayangnya kalo aku berdiri deket dia, pasti berantem. Pasti!

Kelas 5, aku pindah sekolah. Di sekolah itu aku dekatnya sama anak cowok. Bahkan hampir seluruh anak cowok di kelas pernah main ke rumahku. Nenekku sampe shock pas mereka datengin rumahku serombongan pas malam-malam. Hadeh aku setomboy apaan ya pas kecil? -_-

Nah karena itu, temen cewek suka nanya apa ada yang aku suka atau enggak. Ya aku ga suka sama salah satu dari mereka karena aku masih suka sama cowok yang aku suka dari kelas 2 SD itu. Ada gosip aku suka sama seorang cowok di kelas karena aku deket banget sama dia padahal aku hobi ngerjain dia sampai dia nangis. Iya, aku buat seorang cowok nangis. Hadeh bandelnya diriku -_-“

Lagi menikmati waktu bermain, ada anak kecil yang bilang suka sama aku. Ini cukup rumit karena adikku suka sama anak kecil itu. Aduh cinta segitiga dengan adek sendiri deh -_- yang mau tahu gimana kisahnya, ya kisahnya mirip kisah Jessica-Kai-Krystal di ff Begin With A Mistake. Bedanya aku tegas sama anak kecil itu jadi dia ga ngejar aku lagi. Tapi kalo aku lewat di depannya, matanya suka merhatiin aku. Kan serem -__-

Pas SMP, aku kembali sekelas dengan cowok yang aku suka dari kelas 2 SD itu. Aku kira aku udah ga suka sama dia karena udah 2 tahun ga satu sekolah. Tapi tapi tapi, kalo ngeliat dia tuh jantung deg-degan gitu. Kalo ngeliat dia deket sama cewek, dada rasanya panas gitu. Apa coba kalo bukan namanya suka? Hanya saja, aku sama dia tetep hobi berantem kalo deketan. Huh T___T

Yang bikin makan hati adalah… tuh cowok sok tebar pesona banget! Dia suka merayu cewek lain. Ga jarang dia nembak cewek lain di depanku. Aku cuma bisa sok ga peduli aja. Padahal dalam hati sih udah banjir air mata. Lama-lama kebal lah diriku ini walaupun tetap menyesakkan.

Mungkin karena ga ada yang tahu kalau aku suka sama dia, jadi temen-temen biasa aja pas dia pacaran. Bahkan heboh. Hebohnya ngajak-ngajak aku lagi. Orang lagi patah hati malah diajak berbahagia. Kejamnya 😥

Pas SMA, aku dan dia beda sekolah. Di SMA, aku berapi-api untuk move on. Gimana caranya harus move on dari dia. Toh ga ada yang tau kalau aku suka sama dia. Jadi aku bisa move on dengan aman tanpa gangguan dong. Ditambah ga lama, cowok itu pindah ke Makassar. Huh makin terbuka aja jalan untuk move on. Gila aja udah suka dari kelas 2 SD tapi ga bisa move on juga.

Akhirnya doaku didengar oleh Allah. Aku dekat dengan seorang cowok yang udah kuliah dari sejak aku SMP. Pas SMA makin deket. Mungkin karena aku sering curhat sama dia soal ke-stress-anku di kelas akselerasi. Kita beneran dekat sampai tiada hari tanpa smsan atau telponan. Sempat berhenti smsan hanya karena hapeku disita guru. Itu aja. Itu juga ganti cara dari sms ke chatting lewat facebook. Jadi ga ada hari tanpa ngobrol deh.

Mungkin dia ngerasa ga enak aku mulu yang curhat, so dia juga curhat. Dan… teneng! Langsung curhat soal percintaannya. Dia suka sama temennya dan minta saran dariku. Pengennya sih nyuruh dia jauh-jauh dari cewek itu dan melupakan cintanya *alah*. Tapi sebagai ‘adik’ yang baik, aku nyuruh dia buat nembak langsung. Eh beneran dilakuin sama dia. Pas dia kasih tau kalo cewek itu nerima dia, aku nangis kejer di kamar. Padahal harusnya aku udah kebal karena udah sering liat cowok yang aku suka sejak kelas 2 SD itu nembak cewek. Masa pas si kakak yang udah kuliah itu pacaran, aku malah nangis. Huh!

Nyebelinnya, ada ‘oppa’ lainnya yang minta saranku buat dirinya terlibat kisah cinta segitiga dengan sahabatnya pas aku nangis. Dia suka sama cewek yang disukai oleh sahabatnya sendiri. Heu, ganggu orang lagi bergalau ria aja! Mau diabaikan, tapi aku juga udah macam kakak-adik sama dia. Walaupun nyesek, tapi bahagianya, aku dapet pulsa sebagai PJ dari 2 orang di saat yang bersamaan .___.

Setelah kejadian itu, aku memutuskan untuk tetap dekat sama si ‘oppa’ yang terlibat kisah cinta segitiga dengan sahabatnya dan melupakan sang ‘oppa’ yang suka menghancurkan hatiku. Pfft -_-

Bisa dibilang karma kali ya karena kisah cinta temen ada yang semacam aku. Cuma dia terjadi lebih dulu. Dia suka curhat tentang kisah cintanya sama aku dan kadang aku ejek. Eh kejadian deh kisah cintaku sama kayak dia, yaitu suka sama orang yang dekat sama kita tapi sebenernya ga pernah ketemuan langsung. Kalau mau ketemuan langsung, selalu aja ada halangannya.

Nah pas lagi patah hati, seorang teman dari sekolah lain nembak aku. Hayoloh! Hayoloh! Hayoloh! Panik kan ya aku. Terus temen bilang buat terima aja. Aku kan lagi patah hati. Lagian aku dan dia lumayan deket. Kali aja tuh cowok bisa nyembuhin patah hatiku. Yaudah aku terima. Eh abis aku terima, aku langsung kabur pulang. Aku ga berani ketemu sama dia. Telepon dari dia ga aku jawab dan smsnya ga aku bales. Setelah seharian uring-uringan, aku sms minta putus deh ._. walaupun balesannya bikin aku merasa bersalah tingkat dewa, aku tetep bersyukur karena dia ngerti. Fiuh /elap keringet/ yah ini semacam lah sama kisah Luhan-Jessica di ff Begin With A Mistake.

Ya jadi abis baca curhatanku tentang cinta ini, apa aku pantas disebut ‘mati rasa’? huh 😐

Advertisements

13 responses to “My ‘Pathetic’ Love Story

  1. Gilaaaa~
    Love story ala Fara emang perfecto! /eh/
    Bukan perfecto, ding. Habis, love story-mu itu bener2 rumit, Far. Ga biasa gitu. Apalagi pas baca bagian love storymu sma cowok yg bikin kmu nggak bisa move on (untuk sementara). Emang dia seganteng apa, sih, Far? Sepinter apa? Sealim apa? Kalo dia bener2 perfecto, Eonni juga mau rebut dia (selisih umur Eonni jauh banget, kaliiii!)
    One sided love ya, Far? Ah, itu sih udah biasa dalam dunia percintaan, Far. Eonni malah sering banget ngalamin kayak begituan. Sering patah hati, tapi kagak kapok-kapok juga XD
    Tetap tabah dalam mencari jodoh, ya, Far. Tenang aja, kita senasib, kok /modus (?)/

    • Emang ribet. Banget. Aku aja sampe gemes kok bisa-bisa aku ga bisa moveon dari dia? Ganteng sih engga. Pinter iya sih tapi ga jenius kok. Lucu….? Dia jayus. Alim juga engga. Dia tengil gitu kok. Yang pasti dia ga perfect sama sekali. Cewek-cewek yang dia tembak juga pada nolak kok. Anehnya aku ga bisa move on. Itu memang aneh
      Unrequited love mulu yang aku jalanin. Apa aku yang suka atau aku yang disukai. Ga ada yang terbalas gitu biar lengkap -_,-
      Tos lah, kak ‘-‘)/ haha

      • Ternyata kita senasib. Uh-hu!
        Kadang aku sering kesel sama nasibku sendiri. Duh, nasib, kamu bisa berubah jadi muluk, nggak, sih? XD
        Baca kriteria tentang cowok yg bikin kamu susah move on-nya itu bikin aku ngakak. Oke deeee, katamu dia perfect. Tapi kyknya Eonni harus cabut omongan Eonni. Dia sama sekali nggak perfect. Maaf ya, aku menghina cowokmu itu. ._.V
        Tapi cari cowok yg bener2 perfecto emang susah, Far. Bayangin, ya, 20 taun Eonni idup masak belom dapet cowok yang sesuai impian, sih? Uweeekk~ =____=
        Eh, tapi pas Eonni baca curhatanmu paling nggak udah agak lega, sih, rasanya. Jadi plong, hehe~ Paling nggak ada yang senasib.
        Tos balik, hehe~

      • Ih siapa yang bilang dia perfect sih? Siapa? Mandi pake tanah dan air 7 kali deh kalo bilang dia perfect. Ew ga sama sekali. Menyebelin sih iya

  2. Wah,nggak nyangka love story kamu mirip ama ff kamu fara ^^
    aku jadi bingung mau komen apa tentang love story nya kamu ini,soalnya ada beberapa bagian dari love story nya kamu ini yg aku juga ngalaminnya. ^_^
    cuma bisa bilang semoga dapat yg terbaik kedepannya ^^

  3. jadi ff kamu selama ini ngutip kehidupan nyata nih? 😀 *colek
    hehehe 😀
    kalo kataku sih, kamu bukan mati rasa kok 🙂 justru kamu beruntung bisa ngerasain banyak hal sejak kamu sd 😀
    nah, aku? udah cuek bebeknya ga ketulungan sama cowok, ga suka senyum pula -_- *eh, ga nanya -_-v*
    tetep enjoy aja, kalo kataku sih ga perlu ambil pusing tentang hal berjudul ‘cinta’ (kalo bukan tentang ff kamu *peace ._.v) 😀 fighting~ 😀

  4. Senasib kita eonn pas kerohanian….
    Waktu SD dulu aku pernah dipaksa ikut kerohanian yang bener-bener bikin bosen, jauh lebih bosen dari kerohanian sebelum-sebelumnya. Anehnya, yang lain pada nangis ampe teriak-teriak. Sementara aku gak tau apa yang diomongin. Jalankan dengerin, aku aja tidur bentar terus bangun lagi -as ada yang nangis alay sebelah aku. Ujung-ujung nya malah kena marah guru agama panjang lebar.-.

  5. wakk, abis baca cerita cinta fara. mungkin itu yg menginspirasi kisah2 di ff mu.
    ga tau mau komen apa nih. yg jelas itu bukan mati rasa tapi full of rasa (bahasa apaan nih)
    ya gitu deh, perjalanan emosi yg mendalam dan naik turun itu akan membuat org semakin kuat.
    I think everyone deserves the best, so maybe not now, but in the end you’ll find it ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s