Lebaran Tahun Lalu

Asik bentar lagi lebaran nih~

Kalo lebaran, berarti harus siap-siap baju baru dong. Terus jangan lupa banyak beribadah karena bentar lagi bulan puasa selesai. Tidak lupa lebaran identik dengan angpau *alah duit mulu*, hehe. Eh iya! Mudik juga tuh! Sayang ya mudik cuma buat orang yang punya kampung halaman.

Dari semua adat lebaran khas Indonesia, keluargaku cuma ga ikutin mudik aja.

Kenapa?

  1. Orangtua papa tinggal di Bogor. Ya 2 jam (kalo macet, ya 4 jam lah) perjalanan yang ditempuh untuk sampai di rumah tersebut. Mana ada mudik cuma 2 jam ? -_-
  2. Orangtua mama tinggal di samping rumah. Yah ga butuh waktu 1 detik juga udah sampai. Kan ga ada tembok pembatas di bagian depan rumah. Jadi tanpa perlu keluar melewati pagar pun udah sampai dengan aman, nyaman, cepat dan tanpa macet.

Kalau liat tv tuh rasanya iri gitu sama yang terjebak macet. Mereka ngapain aja yang di dalam mobil? Pemandangan apa aja yang mereka lihat selama perjalanan? Yah walaupun aku tipe yang males bepergian, tapi penasaran sama yang mudik.

Tapi tapi tapi~ aku pernah loh mudik. Walaupun mudik gadungan yang rencananya beneran dadakan.

Keluargaku pernah mudik gadungan tahun lalu ke rumah sahabat papa di Ciamis. Malam lebaran abis pulang dari rumah nenek di Bogor, pas sampai di tol dekat rumah, tiba-tiba papa ngajakin pergi ke Ciamis. Ya semua langsung setuju walaupun saat itu udah jam 10 malam. Toh tol kosong  karena kebanyakan lagi asik di rumah sambil makan ketupat. Hari lebaran gitchu~

Sampai rumah, langsung beres-beres baju dan wush~ berangkatlah kita. Awal-awal sih anak-anaknya pada bermuka excited. Tapi pas menerima kenyataan jalan tol kosong, tring~ mereka langsung sibuk sama diri sendiri. Pas di nagreg, sempet macet sebentar dan itu berhasil bikin mood naik secara ajaib.

“Yey, macet!”

“Ini baru mudik!”

See? Keluargaku malah bahagia banget kejebakan macet yang cuma 10 menit. Suasana langsung ramai di dalam mobil. Tapi pas macet berlalu dan jalanan kembali lancar, anak-anak kembali sibuk sendiri. Well, udah lewat tengah malam. Macam iya mau heboh? Dikira kelab malam kali ya?

Tiba-tiba udah sampai di rumah sahabat papa. Maunya sih terus sampai pangandaran atau mungkin ke jawa tengah karena rumah sahabat papa ada di samping jalan yang biasa dipake untuk mudik keluar jawa barat. Tapi karena anak-anak butuh tidur. Maklum, anak-anaknya sibuk main petasan pas takbiran dan tidur bentar lalu bangun untuk sholat id. Eh di malam lebaran pertama, malah diajak mudik ke Ciamis. So udahlah, sampai Ciamis juga udah cukup kok.

Kebetulan banget temen-temen papa yang kampung halamannya di sekitar Ciamis dan Tasik Malaya pada mudik. Jadi bisa main-main ke rumah mereka. Uang angpau pun meningkat *alah*.

Yah walaupun sinyalnya beneran ngajak ribut untuk segala kartu gsm dan cdma, udara disana sejuk banget. Aku duduk di halaman tengah siang tanpa pelindung pun malah kedinginan. Ga ngerasa panas sedikitpun seakan ada pelindung tak kasat mata gitu di atasku.

Pas tau berapa harga tanah di sekitar kota itu, orangtuaku langsung tertarik untuk beli tanah di sana +__+ eh tapi inget, ngapain pula beli tanah di sana? Ga ada keluarga kok di sana -_-

Akhirnya setelah 2 hari berada di sana, kami pun pulang sebelum terjebak dalam arus balik. Walaupun sedikit berharap sih bakal terjebak macet lagi walaupun sebentar. Eh kenyataannya malah jalanan jauh lebih lancar ketimbang pas pergi. Dari tol dekat rumah sampai rumah, jalanan macam milik sendiri ~_~

Yah itu kisah lebaranku. Bagaimana kisah lebaranmu? Wk.

Advertisements

5 responses to “Lebaran Tahun Lalu

  1. Kalo’ aku eonn… kisah lebaranku mengenaskan #alay
    1. Papa pergi keluar negri
    2. Papa nggak boleh ijin sama sekali.. tapi pernah sekali ijin karena urusan dunia dan akhirat yaitu berhaji ._.#pletakk
    3. Mama orang rumahan jadi kalo’ mudik pesti banyak badmoodnya
    4. Dulu Mudik setiap tahun sekarang bisanya 2x setahun
    5. Mudiknya deket2x aja contohnya ke Solo, Purwokerto, dan Surabaya ._.
    6. Mama and Papa banyak janji katanya mau mudik ke Lombok and Manado ujung-ujungnya kita semua dirumah dengan acara2x yang sangat membosankan.
    7. Aku cuman pernah mudik paling jauh ke Bali doang itupun cuman 3 hari 2 malam dan aku sakit ._.
    8. Mama and Papa banyak urusan plus kerjaan.
    9. Kalo’ aku nge-rengek-rengek minta mudik malah dimarahin alasannya papa and mama sibuk!
    10. Nggak mudik kemana-mana pasti disuruh ke tempat eyang cukup 2-5 menit aku udah sampe tujuan ._.
    #numpang curhat juga eonni kekeke~~

  2. sehati nih suka macet-_- wkwkwk. belum pernah merasakan mudikm macet. paling enggak macet ke juanda doang itupun setengah jam mungkin. mudik ke bandung ato jkt kalo nggak bekasi itupun pake pesawat. pengen gitu berangkat pake mobil, tapi bokap kaga mau-_- ya jadi beginilah, kalo ada macet kaya ngeliat artis gitu/?. heboh banget meskipun bisa di hitung menit, wkkwk LOL

  3. Kalo lebaran ku tahun lalu juga agak aneh eonn xD
    Kampung nya mama itu di Solo, kalo papa itu di Padang. Tapi lebaran tahun lalu malah gak kedua-duanya. Padahal aku pengen banget lebaran sama keluarga disana, eh tapi mama ku malah bilang “Tahun ini kita lebaran diluar aja yuk. Kayak 3 tahun lalu.” jreng jreng! Ujung-ujungnya kami malah lebaran di Bali .-.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s