Pahitnya Jadi Author

Jadi author itu tidak selamanya manis. Tidak selamanya bahagia. Tidak selamanya membuat tersenyum. Jadi seorang author pun merasakan banyak kepahitan.

Semua author pasti setuju kalau komentar reader bisa jadi pengalaman terpahitnya.

Pertama, komentar biasanya cuma berisi ‘lanjut, thor!’ padahal baru juga ceritanya diupdate.
Kedua, komentar terlalu banyak mengobral pujian hingga pujian tidak lagi terasa positif. Tidak semua orang senang dipuji berlebihan. Aku malah tipe orang yang ga bisa menerima pujian. Ga ngerti cara merespon pujian itu.
Ketiga, komentar hanya berisi ‘maaf ya aku ga bisa komentar banyak. Lagi sibuk nih’ dan selesai. Mana komentarnya?
Keempat, komentar berisi pertanyaan yang jawabannya berada di note author. Entah yang ada di awal atau akhir cerita. Seakan note itu tidak dianggap penting oleh reader tapi pada akhirnya, reader akan mempertanyakan hal yang sudah dijelaskan. Well? Percaya atau enggak, ini selalu berhasil membuat para author geram.
Kelima, komentar berisi bashingan. Kalo emang ga suka, ngapain baca? Buang-buang waktu dan nambah dosa aja deh
Dan banyak alasan lainnya.

Selain itu, terkadang ada masanya seorang author merasakan yang namanya writer block. Rasany itu nyiksa banget. Terkadang bikin frustasi. Pengen banget lanjut cerita tapi sayangnya seperti ada sesuatu yang menghadangnya untuk memikirkan kelanjutan cerita. Belum lagi banyak pihak yang meminta lanjutannya secepatnya, membuat dirinya semakin frustasi. Yang menyedihkan ialah orang yang menuntut kelanjutan cerita pun tidak peduli dengan kefrustasiannya.

Kasus plagiat pun termasuk ke dalam daftar pahit pengalaman author. Sebenarnya sang plagiator bisa meminta izin secara baik-baik. Jika memang authornya pelit, tinggalkan saja cerita tersebut.

Sebenarnya banyak pengalaman pahit lainnya. Tapi karena aku buat saat menjelang buka puasa, otakku menyerah untuk memikirkannya lebih lanjut. Hehe /o/

Advertisements

24 responses to “Pahitnya Jadi Author

  1. jadi author mmg ada enaknya ada gak enaknya juga πŸ™‚
    kalo tentang komen readers itu sendiri sih trgantung, maksudnya banyak author yg bilang kek gini sama para readers “komen kalian itu sgt membantu utk aku, mskipun cuman ‘lanjut thor!’ ‘update soon’ ‘ditunggu yah!’ bagiku itu sgt penting”
    yah .. mungkin kebanyakan reader nyangka undang2(?) diatas itu berlaku utk semua author kkkk~

    terus mungkin penyebab lainnya adlh reply dari authornya sendiri πŸ˜€
    banyak author diluar sana kalo balas komen tuh cuman ‘ne ditunggu aja’ ‘gomawo’ pdhl readernya udh komen2 panjang, tp utk yg satu ini bkn utk lo kok! krna lo kalo balas komen panjangnya kandang kaga ketulungan juga hahaha

    gua akuin writer block mmg yg pling susah lbih tepatnya nyesek masa -_-
    sabar yahh/pukpuk\

    • Emang bukan bagi semua author. Keenam hal itu khusus milikku bukan author lain. Emang aku bawa-bawa author lain ya? Aku cuma mengatasnamakan semua author di “komentar reader bisa menjadi pengalaman terpahit bagi author”. Sisanya semua milikku lah. Ngapain berbagi :3 /plak/

      Menurutku tergantung juga. Kalo emang pada dasarnya authornya pelit kata sih iya. Kalo aku, kadang pelit kata kalo emang isi komentar panjang-panjang tapi cuma pujian dan ngelantur ke hal yang ga aku ngerti. So, aku balesnya yang tentang cerita aja. Bagian pujian dan ngelanturnya aku lewati /buakduakbruak(?)/
      Ya masa writer block adalah masa yang paling mengerikan

  2. Ih, bener atuh, Far.
    Tersiksaaaaaa banget jadi author. Apalagi kalo bikin ff series. Males banget buat bikin lanjutannya. Itu kelemahanku, sih, hehe~
    Aku juga kesel banget tuh sama readers yang comment cuma ‘lanjut, ya, thor!’ atau ‘keren, lanjut ne’. Ngeselin banget, tau! Udah susah2 nulis responnya cuma kayak gitu doang -_-
    Kadang aku juga kesel, nih, Far. Masa aku pernah comment di salah satu ff seorang author bernama XXX (maap, nama disensor dulu, gih). Udah untung aku comment panjang kali lebar kali tinggi kali alas kali setengah kali blablabla, eeehhh, dia cuma mbales ‘gomawo udah baca’. Pelit amat, sih! /maap, kali ini saya bermaksud nge-bash/ /eh/
    Sesama author kan harus saling pengertian, hehe~ SO, HWAITING!

    • Waduh, haha. Kalo gitu, buat oneshot aja terus. Tapi mencoba pun tidak ada buruknya kok
      Sebenernya aku sih ga ngarepin respon. Cuma ketika mereka mengobral kata pujian dengan mudahnya, entah kenapa aku malah merasa sedih karena aku ga tau standar ‘keren’, ‘bagus’ dan ‘daebak’ bagi mereka tuh gimana. Daripada mengobral kata pujian, kenapa ga komentar jalan cerita dan berikan kritik atau saran. Itu lebih berguna
      Ya aku akuin sih banyak author yang kayak gitu. Aku juga sering ngelakuin hal itu ke komentar panjang yang hanya berisi pujian dan diakhiri ‘lanjut, thor!’ Hah! -___-

      • Wkwkwk~
        Bikin oneshot melulu? Kagak mauuuuuu~ Capek ngetiknya, Far!
        Gitu, ya? Kalo gitu mulai sekarang aku nggak muji-muji setinggi langit, deh! Janji!
        Sayang, komentar yang kamu sebelin itu udah pasaran banget. Iya, nggak, sih? Bikin sebel aja, haha~

  3. Betul tuh eonn^^b
    Ada senegnya, ada juga sebelnya…
    Tapi paling sedih tuh kalo dapat comment yang bashing. Apalagi yang bashing dengan cara halus tapi nyakitin. Ngerasa gak dihargain jadinya πŸ˜₯

  4. gak semuanya bener sih..jadi author itu asyik kok, bisa nyalurin ide kita..
    itu juga tergantung kita gimana menghadapi nya.. πŸ™‚
    emang sih yang nyebelin itu kalau ada yang komentar cuma ‘lanjut,thor!/ kurang panjang’ kesannya kayak maksa banget gitu.. tapi terkadang ada sebagian author yang bales komen cuma ‘ok/gomawo/ne dll lah” dan itu jadi salah satu sebab para readers enggan komen ^^
    Keep write πŸ™‚

    • Kan itu semua menurut aku. Kalo ada author yang tidak membenarkan, ya ga papa dong. Kan semua alasan murni milik aku bukan author lain kecuali untuk line ‘komentar reader bisa jadi pengalaman pahit bagi semua author’ .-.
      Yah itu tergantung author dan tergantung isi komentar reader juga. Aku sering bales pendek komentar yang panjang karena komentar itu cuma berisi pujian yang berlebihan ditambah lanturan yang tidak aku mengerti dan diakhiri dengan ‘lanjut, thor!’ :3 tapi kalo emang komentarnya tentang jalan cerita, karakter para pemain dan lainnya, komentarku bisa sama panjang bahkan lebih γ…‹γ…‹γ…‹γ…‹

      • lanturan readers emang kadang bikin pusing ^^
        πŸ˜€ sorry for all my words
        Keep write, eonni ^ ^ 9

  5. wow.. setuju banget nih πŸ˜€
    tapi aku sebelumnya, gk pernah ngerasa kalau si readersnya itu bilang kaya komentar ketiga itu hehe..
    sebagai author aku juga selalu minta kritikan pujian sebenernya, bukan ‘lanjut thor!’ kan aku juga jadi gk ngerti, ff yg aku buat itu bagus atau gk.. biasanya juga, comment cuman ‘daebakk thor!’ itu minta dilanjut atau gk getoo..
    jadi rasanya, suka nanggung2 kalau comment
    tapi yah, aku sih nerima aja apa yang readers comment di ff yg aku buat, menerima dengan senang hati sih aku, lagian jadi author juga menyenangkan asal dijalanin pake hati ^^

  6. Dan saya setuju πŸ˜‰
    salam kenal ya yura πŸ™‚ Saya lgsg lari kesini bgtu tau kamu keluar dari exoshidae. stlh berbulan2 gag berkunjung kesana, saya kaget loh dg postingan kamu. waktu itu saya emg lagi nyari ff kamu yg part end, eh malah nemu postingan say by to yura. hehe.

    Yura tetep semangat ya πŸ™‚
    emg jadi author ff itu begini πŸ™‚ bahkan saya dulu sampai menstop ff saya yg tggl 2 part d.fb gara2 ada reader yg ‘mendekte’ sya (loh ini yg author siapa? -___-, waktu itu saya malah jadi males. padahal dia blg suka dg ffnya lol)
    Yah, saya malah jadi curhat.
    tapi gapapa ya? sbg perkenalan kita. Hhi.
    sekali lg, salam kenal dari saya, -Ulya

  7. q adlah seorang readers dsni, q gk tau gmn pr author mnggapi setiap komentar pr readers dsni. tryata byak bget yg bkin author’a pd grem. tp prcyalah smua yg u ktkan itu stidak’a mreka msih ngebc & mnghargai apa yg ditulis pr author dsitu & bukan mnjdi silent readers. itu adlh praturan stiap pmbckn utk mmberi comentar & q mlah gk tau law comentar pun pya praturan utk knp kyak gtu isinya??
    yg reader tau itulh apa yg mreka smpaikn sbg jnji utk mnjdi reader stia. law coment’a pndek slah knp pnjang jg slah. toh smua punya alsan knp mreka mmberikn coment kyak gtu. nah utk pujian sihc , kyak’a gk smua reader muji author scra brlebihan itu hya author trtentu sj. yg emg setiap ff yg dia publish slalu brsifat myenangkn reader, krn apa? psti ff yg dipost slalu bgus, & kreatif. law gk trlalu bgus psti mreka cm blg lnjut thor, krn emg mreka gk bs mkir coment apa yg bgus dr inti crita tersebut,akhir’a coment itulh yg kluar dipkirn mreka sbg tnda ninggalin jejak mreka utk tdk mnjadi silent reader. jdi law bgni bgini reader mlah tkut bwd comentar, ntar last2’a mlah knp kyak gni? pdhal mreka cm mmberikn respon apa yg mreka ada dipkirn mreka.

    nah utk kasus plagiat itu,wlaupun q bkn seorang author. q jg sgt myayangkn prilaku org2 sprt itu. ity adlh org2 yg gk prnh mghargai krya org lain dgn baik. biasa’a org sprti gk prnh mmahami apa yg dibuat pra author. pdahal mreka udh krja keras. mulai dri crita itu,inti mau pkiran2 author yg ngebwd itu slalu mguras pkirn’a sndiri agr mndapt hasil trbaik.
    & q bner2 gk suka sm org2 jenis kyak gtu. jdi q cm blg yg sbr j.
    smua itu adalh tntangan tersindiri kpd author. kdang ada enak’a , kdang gk ada enak’a jg. tp yg psti q bner2 bangga sm para author yg publishin krya2 mreka diblog2 ni.utk cpa coba? law bkn pra pembc’a. kdg q mkir knp gmn law ada seorg pnerbit yg mau ngenc ni trus dijakin bwd nerbetin krya2 author. wah psti bgus bget kn.
    & utk sekian’a mhon dehc author beri sran gmn patut’a srorg reader mmberikn comentar dgn baik & bnar. krn emg pd dsar’a tk smua brfikirn secra luas utk ngeblas stiap inti drcrita trsebut krn kterbtasan pmbca dlm memilah kata2 yg baik sbg komentar sndiri.
    maaf sbelum’a. law kta2 sy mlah myakiti para author. ni hya alsan yg dtg dri pkiran & prasaan sy
    & trimakasih sbelum’a!!

  8. pasti abis ngalamin penderitaan yang berat tentang ff nih… tapi emang bener sih, jadi author itu pilihan hidup *ea, bahasanya weh -_-* yang rada berat. kalo ada yang bashing maunya tuh dilacak terus digebukin. pulang deh! *psycho* *abaikan ini*
    tapi paling berat sih writers block ._. nyesek gitu rasanya T^T tapi lebih nyesek lagi sama siders. biasa aja sih, tapi tetep -_- yang sabar ya eonni’-‘)/
    *menghilang*

  9. sama un, aku gabisa dipuji berlebihan. di drabble-ku yang Warm Ice aja, samua komen cuma kujawab ‘oke, gomawo’ soalnya bingung mau jawab apa-_-
    iya kadang ngeselin kalo ada yang komen cuma minta lanjut, tapi gak komen tentang storyline-nya. serasa pengen berhentiin ff-nya/?
    berhubung aku juga author dan readers, aku juga pernah jadi readers ‘nakal’ sebelum ngerasain jadi author. dan ternyata di’nakal’in readers itu lumayan bikin nyesek.
    soal bash juga, kadang cast pun dibash.
    terus juga alur. ada readers yang maksa banget minta aku bikin romance lusica, padahal itu cerita fantasy. dan aku paling gabisa menggabungkan dua ide itu, aku udah jelasin, tapi masih aja maksa.
    udahlah cukup segitu. kalo diterusing ntar bisa jadi vignette/? wkw

  10. Yang terakhir itu bener banget:”
    Sempat was was juga pas milih jadi author di umur yang cukup muda ini/?
    Yang paling takut itu kalau ada readers yang diem-diem ngecopy, lalu nge-klaim kalau ff itu miliknya-_- haiiisss….

    Soal comment readers. Dulu sy pernah jadi Silent reader._. tapi skrg udah enggak gara-gara udh tau gimana rasa gaenaknya, kalau ff yang kita post ga dicomment.. Sementara menurut pemberitahuan di wp, ada banyak kunjungan… Nyesek itu maah/.\

    Hiks:” Oh ya, kalau author punya tips buat ngakalin silent readers dan para plagiator yang bertebaran/? harap beritahu yaa.-. *puppy eyes*

  11. Bener banget kak, yah meskipun aku baru publish 2 fanfic tapi tetap aja pengen dihargai gitu. Memang benar kadang sebagai author kita ga sempurna, butuh kritik dan saran dari reader juga supaya skillnya meningkat. Tapi kadang ada reader yang katanya mau ngasih kritikan tapi malah mengarah ke hinaan :’) Cuma bisa elus-elus dada deh kalau gitu :”

    Soal plagiat itu memang ga ada habis-habisnya ya kak, malah aku ga nyangka salah satu FFku diplagiatin trus dipost di asianfanfics :”) iya memang ada perbedaannya tapi BEDA TIPIS :”) ada senang dan kecewanya sih. Senangnya karena ternyata ada juga yang berpendapat FF itu bagus makanya diplagiatin :”D kecewanya karena ga menghargai kerja keras orang lain :” ya aku rasa kakak juga tau rasanya gimana πŸ˜€ apalagi waktu ngalami writer block itu.. Aduh tersiksa banget rasanya.. Udah ada inspirasi tapi ga bisa mengungkapkannya.. :”

    Intinya aku setuju sama postinganmu kak xD

  12. iya juga sih. kadang aku sebel kalau cuma “Lanjut thor!”, tapi ya udah lah. aku juga pengen ada yang ngasih kritik atau saran. kan kalau pujian dan desakan untuk cepet dilanjut akunya jadi gak tau apa kekuranganku .-.

  13. Aku lihat, banyak komentar yang belum unnie jawab ._.
    Walaupun begitu, setidaknya unnie baca komentarku ‘kan yah walau unnie gak bales πŸ™‚
    Aku sedih aja unn, kalau readers cuma kasih komentar ‘lanjut thor’ atau ‘bagus thor’ atau komentar2 yang pendek lainnya, aku gak bisa tahu dimana kesalahanku waktu nulis FF itu. :3

    Soal plagiat.. Aku tahu rasanya di plagiat, dan itu menyakitkan. Aku juga gak bisa apa-apa waktu tahu ada FF-ku di share di tempat lain. Sedih unn…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s